Militer Syi’ah Irak Klaim Kuasai Sepenuhnya Benteng Islamic State (ISIS) Tal Afar

Militer Syi’ah Irak mengklaim telah “membebaskan sepenuhnya” kota Tal Afar dari Islamic State (IS).

Jenderal Abdel Amir Rasheed Yar Allah, yang memimpin operasi Tal Afar, mengklaim pada hari Ahad (27/8/2017) bahwa pasukan Irak telah menguasai salah satu dari kubu pertahanan terakhir IS di negara tersebut.

“Distrik Tal Afar telah benar-benar dibebaskan dan Pasukan Operasi Gabungan telah bergerak untuk membebaskan al-Ayadieh dan daerah sekitarnya,” kata Yar Allah.

Sebuah sumber militer mengatakan kepada New Arab bahwa bala bantuan militer tiba di kota itu pada hari Ahad pagi dan tentara saat ini sedang menyisir kembali tanah untuk bahan peledak dan menahan pejuang IS.

Dia menambahkan bahwa Perdana Menteri Haider al-Abadi akan secara resmi mengumumkan penangkapan kembali kota itu besok malam.

Serangan tersebut terjadi beberapa pekan setelah pasukan Irak merebut kembali kota kedua Mosul dari IS, yang dikatakan sebagai kemenangan terbesar mereka sejak Islamic State menguasai sebagian besar wilayah Suriah dan Irak pada pertengahan 2014.

Sebagian besar wilayah tersebut sejak saat itu diambil kembali dengan dukungan dari serangan udara koalisi pimpinan AS, dan IS juga menghadapi serangan besar yang didukung AS di ibukota de facto Suriah, Raqqa.

Hilangnya Tal Afar, di Irak utara – antara Mosul dan perbatasan Suriah – akan mencabut IS dari apa yang dulunya merupakan pusat gerakan yang signifikan antara komponen Suriah dan Irak dari “kekhalifahan” yang mereka deklarasikan tiga tahun lalu.

Pada hari Sabtu, pasukan Irak menguasai pusat kota dan benteng era Ottoman Tal Afar. Di dekatnya, sebuah kawah besar bisa dilihat pada hari Ahad di dasar masjid utama kota tersebut, sebuah bukti akan intensitas serangan udara yang menghancurkan kota tersebut.

Pasukan pemerintah dan satuan pasukan koalisi paramiliter Syi’ah Hashd al-Shaabi melancarkan serangan tersebut hari Ahad lalu setelah berminggu-minggu serangan udara koalisi dan Irak.

Kemajuan di Tal Afar jauh lebih cepat daripada di Mosul, yang jatuh ke tangan pasukan Irak hanya setelah pertempuran sembilan bulan yang melelahkan.

Target berikutnya di wilayah tersebut adalah kota al-Ayadieh 15 kilometer utara Tal Afar dan berlokasi strategis di jalan antara kota dan perbatasan Suriah.

SUMBER BERITA DARI VOA-ISLAM.COM

Loading...

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *