Israel Berusaha Hentikan Bantuan Uni Eropa untuk Keluarga Tahanan Palestina

Parlemen Israel, Knesset, mencoba untuk menghentikan bantuan UE agar tidak berakhir di tangan tahanan Palestina atau keluarga mereka, dengan dalih bahwa mereka adalah “teroris” atau “keluarga teroris”, Israel Hayom melaporkan pada hari Jum’at (10/11/2017).

Menurut surat kabar online, Serikat Zionis MK Ayelet Nahmias-Verbin, anggota Kabinet Keamanan Diplomatik, memobilisasi dukungan untuk proyek tersebut; dia telah menerima restu dari Pembicara Knesset Yuli Edelstein dan enam anggota MK lainnya dari berbagai faksi sejauh ini.

“Angka yang kami kumpulkan menunjukkan bahwa setiap bulan, sekitar € 4,5 juta dana Uni Eropa terbagi di antara mereka yang melakukan serangan teroris terhadap Israel dan keluarga teroris,” Nahmias-Verbin mengatakan kepada Israel Hayom.

“Sulit untuk meyakinkan orang Israel – di Kanan atau Kiri – bahwa orang-orang Palestina ingin mempromosikan proses perdamaian selama sumbangan dari negara-negara di seluruh dunia, terutama Eropa, dipindahkan ke pembunuh daripada menguntungkan penduduk Palestina”.

MK Israel, surat kabar tersebut mengatakan, telah mengirim sebuah surat kepada Duta Besar Uni Eropa yang baru untuk Israel, Emmanuel Joffre, yang memberi tahu dia tentang proyek dan sasarannya.

Dia juga meminta pertemuan bersama dengan MK lainnya untuk membahas masalah ini.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu sebelumnya telah meminta Otoritas Palestina untuk berhenti membayar mantan tahanan dan keluarga tahanan saat ini, mengklaim bahwa mereka adalah teroris atau keluarga teroris.

Kritik terhadap pendudukan Israel telah menunjukkan bahwa sementara Israel menyebut pejuang perlawanan Palestina “teroris”, pemerintahnya baru saja memberi imbalan kepada seorang tentara Israel yang menembak mati seorang Palestina yang sudah terluka dan terluka di Hebron.

SUMBER BERITA DARI VOA-ISLAM.COM

Loading...

Comments

comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *